Contoh Parikan Jawa Paling Lengkap

Contoh Parikan Jawa Paling Lengkap
(toplucu.com)

Pawonkidulan | Parikan Jawa merupakan ungkapan yang terdiri dari dua frasa atau kalimat. Frasa atau kalimat pertama merupakan penghias, tujuannya untuk membuat orang tertarik. Sedangkan frasa atau kalimat yang kedua memuat isi dan makna.

Parikan Jawa itu umumnya untuk menyampaikan isi hati atau pikiran seseorang kepada orang lain. Tapi cara untuk menyampaikannya menggunakan kalimat penghias atau kerap disebut sebagai purwaka (pembuka). Fungsi dari purwaka ini untuk menarik perhatian orang-orang yang mendengarnya.

Pedoman membuat parikan Jawa:

  • Dibentuk oleh dua frasa atau kalimat.
  • Setiap kalimat terdiri dari dua bagian/baris/larik.
  • Kalimat pertama dari Parikan adalah penghias/pembuka (purwaka), sedangkan kalimat kedua berisi makna dan isi.

Contoh Parikan Jawa:

Kembang kencur, ganda sedhep sandhing sumur,
Kudu jujur yen kowe kepingin luhur.

Kembang aren, sumebar tepining kalen,
Aja dahwen yen kowe kepingin kajen.

Pitik walik jambul abang,
Lirak-lirik mung trima nyawang.

Nyangking ember ngiwa nengen,
Lungguh jejer nggo tamba kangen.

Bisa nggender ra bisa ndemung,
Bisa jejer ra bisa nembung.

Pak sopir montore sedhan,
Dipikir kaya wong edan.

Bong kuburane Cina,
Aja sombong -sombong mundhak rekasa.

Tak ukiri tak ukiri,
wak encik dodolan jamu,
Tak pikiri tak pikiri,
Ala becik sakarepmu.

Kembang turi melok-melok,
enake dipangan sore.
Ra preduli wong alok-alok,
Sandang pangan golek dhewe.

Suwe ora jamu,
Jamu godhong kates,
Suwe ora ketemu,
Ketemu pisan ora direwes.

Suwe ora jamu,
Jamu pisan godhong bayem,
Suwe ora ketemu,
Ketemu pisan atine ayem.

Ali-ali ilang matane,
Gantenana matane akik,
Aja lali karo wong tuwane,
Ngilingana rikalane sih cilik.

Wetan gunung kulon ya gunung,
ana sumur banyune asat,
Wiwit kuncung nganti gelung,
Ra tau makmur malah mlarat.

Aja nggulani lopis sak-iris,
Gulanana abang ijone,
Aja mbelani arek ireng manis,
Belanana anak bojone.

Blarak sempal kelapa tuwa,
tiba neng lemah dadi sada,
Anak nakal aja diuja,
Bisa nyamah asmane wong tuwa.

Sapu tangan pesagi papat,
dak umbah lawan dak sikat,
Ayo kanca dak jak mupakat,
Yen berjuang ja edan pangkat.