Tembung Panggandheng dan Contoh Lengkapnya

Tembung Panggandheng dan Contoh Lengkapnya
(brilio.net)

Pawonkidulan | Tembung panggandheng atau lebih dikenal sebagai konjungsi; kata sambung, merupakan kata yang digunakan untuk menyambungkan/menghubungkan kata dengan kata, frasa dengan frasa, klausa dengan klausa, dan kalimat dengan kalimat.

Macam tembung panggandheng menurut ciri kalimat:

  • Kata sambung di antara kalimat: berfungsi untuk merangkai dua kalimat, tapi tiap kalimatnya dapat berdiri sendiri.
  • Kata sambung korelatif: merangkai dua atau lebih unsur selain kalimat yang memiliki sintaksis yang sama dan membentuk sebuah frasa atau kalimat. Kalimat yang dibentuk dapat berwujud macam-macam dan beraneka warna, kadang sederajat, kadang bertingkat. Bahkan ada kalimat yang mempunyai subyek lebih dari dua, padahal predikatnya hanya satu.
  • Kata sambung subordinatif: berfungsi untuk menghubungkan unsur-unsur yang tidak sederajat.
  • Kata sambung koordinatif: berfungsi untuk menghubungkan unsur-unsur yang sederajat.

Contoh tembung panggandheng:

  • Koordinatif: lan (dan), sarta (beserta), utawa (atau), nanging (tetapi), kamangka (padahal), dene (sedangkan).
  • Subordinatif: wiwit (saat), yen (jika), saupamane (seumpama), supaya, arepa (seperti), kaya (seperti), jalaran (karena), saengga (sehingga), karo (dengan), tanpa, yaiku (yaitu), sing (yang), padha karo (sama dengan).
  • Korelatif: ora mung … nanging uga (tidak hanya … tapi juga); mangkono iku … saengga (seperti itu … sehingga), kaya mangkono … saengga (seperti itu … sehingga).

Tembung panggandheng antara satu kalimat dengan kalimat lainnya

Tembung panggandheng di antara dua kalimat adalah kata sambung/konjungsi yang menghubungkan kalimat satu dengan kalimat lainnya. Karena itu pada kata sambungnya, huruf pertama ditulis menggunakan huruf kapital/besar.

tembung panggandheng di antara kalimat
(cnnindonesia.com)

Macam tembung panggandheng di antara kalimat, antara lain:

  • Kata sambung yang menjabarkan makna sebaliknya (antonim) dari kalimat sebelumnya. Contoh: sanajana mangkono (meskipun begitu); Saben dina Susi ora diwenehi blanja dening bojone. Sanajana mangkono dheweke isih tetep tresna. (Tiap hari Susi tidak diberi uang belanja oleh suaminya. Meskipun begitu ia masih tetap cinta).
  • Kata sambung yang menjabarkan lanjutan peristiwa atau kondisi yang ada di kalimat sebelumnya, seperti: sawise kuwi (setelah itu); Rampung mangan, kabeh padha pamitan marang sing ditinggal. Sawise iku banjur padha budhalan. (Selesai makan, semuanya berpamitan pada tuan rumah. Setelah itu langsung pulang).
  • Kata sambung yang menjelaskan bab, peristiwa, atau kondisi selain kondisi yang sudah disebutkan sebelumnya, seperti: saliyane kuwi (selain itu); lan maneh (dan lagi); Ing jaba kahanan peteng dhedhet lelimengan, ora ana wong kemliwer siji-sijia. Saliyane iku keprungu swarane manuk kokok beluk kang gawe mirise ati. (Di luar kondisinya gelap gulita, tidak ada orang lewat. Selain itu, terdengar suara burung gagak yang membuat hati ini teriris).
  • Kata sambung yang menjabarkan kondisi sebaliknya dari kalimat sebelumnya. Contoh: suwalike (sebaliknya); Kowe aja gampang ndakwa marang wong sing durung cetha nglakoni. Suwalike adhimu aja gampang- gampang nesu yen ana wong alok kelangan. (Kamu jangan suka menuduh orang yang belum jelas melakukan kesalahan. Sebaliknya adikmu jangan mudah marah kalau ada orang kehilangan).
  • Kata sambung yang menjelaskan kondisi sebenarnya dari kalimat sebelumnya, seperti: sejatine, sabenere, lugune (sebenarnya, sesungguhnya); Manungsa diwenehi wenang nembus langit. Sejatine ora ana manungsa kang bakal bisa nembus langit. (Manusia diberikan kemampuan untuk menembus langit. Sesungguhnya tidak ada manusia yang bakal bisa menembus langit).
  • Kata sambung yang mempunyai makna melebihi kalimat sebelumnya. Contoh: malah, malah-malah, malahan (bahkan); Aku dhek wingi nembung nyilih dhuwit marang Sueb, dheweke ora menehi. Malahan dheweke kandha yen utange akeh. (Kemarin aku pinjam uang ke Sueb, ia nggak ngasih. Bahkan ia bilang kalau hutangnya banyak).
  • Kata sambung yang menjabarkan kondisi yang sebaliknya dari kalimat sebelumnya, seperti: nanging, ananginging (tapi, tetapi); Garapan sing kene numpuk, sing ana kana durung kecandhak. Nanging kepriye maneh wong garapan iki wis dadi kuwajibanku. (Pekerjaan di sini banyak, yang di sana belum tersentuh. Tapi ya bagaimana lagi, lha pekerjaan ini sudah menjadi kewajibanku).
  • Kata sambung yang menjabarkan akibat dari kondisi di kalimat sebelumnya, seperti: kanthi mangkono (dengan begitu), mula kuwi (maka dari itu); Pamrentah ngundhakake bayare para guru. Kanthi mangkono para guru kudu bisa ngundhakake mutune pendidikan Indonesia. (Pemerintah menaikkan gaji para guru. Dengan begitu para guru harus bisa menaikkan mutu pendidikan Indonesia).
  • Kata sambung yang menjelaskan kendisi yang melatar belakangi atau sesudah kejadian di kalimat sebelumnya, seperti: sadurunge kuwi (sebeleum itu), sawise kuwi (setelh itu); Aceh kablebeg tsunami kanthi nggawa korban atusan ewu wong. Sadurunge iku akeh bencana alam kang nrajang Indonesia. (Aceh diterjang tsunami hingga menewaskan koran ratusan ribu orang. Sebelum itu banyak bencana alam yang terjadi di Indonesia).

Kata sambung di dalam kalimat (konjungsi intraklimat)

Merupakan tembung panggandheng yang menghubungkan kata dengan kata, frasa dengan frasa, dan klausa dengan klausa. Jenis kata sambung ini dibagi menjadi tiga macam, yaitu:

Kata sambung koodinatif

Kata sambung yang menghubungkan kata, frasa, dan klausa yang posisinya setara/sederajat. Kata sambung koordinatif banyak macamnya, di antaranya:

  1. Kata sambung yang berfungsi menambahkan. Contoh: lan, kalihan, karo, sarta, kawalan, lawan (dan, beserta, bersama, dengan).
    Contoh kalimat:
    a. Rofikoh nyapu latar ngarep lan Maemunah ngiseni jedhing. (Rofikoh menyapu halaman depan dan Maemunah mengisi bak mandi).
    b. Cina lagi grengseng mbrantas korupsi lan mbangun Negara. (Cina sedang giat memberantas korupsi dan membangun negara).
    c. Omah welit lan omah jogan lemah dibantu Negara. (Rumah kumuh dan rumah tidak layak pakai dibantu oleh Negara).
    d. Jamila kalihan Mulan mlampah sesarengan. (Jamila dan Mulan jalan berbarengan).
    e. Aku lan kowe saiki kudu sowan menyang daleme pak guru. (Sekarang aku dan kamu harus pergi ke rumah pak guru).
    f. Rachel karo adhine mlaku-mlaku ing alun-alun. (Rachel dan adik-adiknya jalan-jalan di alun-alun).
    Keterangan:
    Kata “lawan” juga mempunyai makna sebagai musuh. Tapi kata lawan sekarang sudah tidak umum digunakan dalam percakapan sehari-hari, karena itu hanya digunakan pada lagu atau tembang, basa rinengga, atau untuk aktivitas sastra. Contoh: bapak lawan ibu, rina lawan wengi.
  2. Kata sambung yang memberi arti lawan maknanya. Contoh: nanging (tapi).
    Contoh kalimat:
    a. Omah iki gedhe banget nanging katon singup. (Rumah ini besar sekali tapi kelihatan sepi).
    b. Rudik sinaune mempeng banget nanging dheweke ora gelem nyambut gawe. (Rudiknya belajarnya sangat rajin tapi ia tidak mau bekerja).
    c. Wahyu kuwi ora pinter nanging dheweke rada kemaki. (Wahyu itu tidak pintar tapi ia agak sombong).
    d. Pak Waluyo samenika boten nyambut damel, nanging piyambakipun boten nate wonten griya. (Saat ini Pak Waluyo sedang menganggur, tapi beliau tidak pernah berada di rumah).
  3. Kata sambung yang menjelaskan makna pilihan. Contoh: apa, menapa, utawa, utawi (atau).
    a. Pilihen klambi sing abang, sing kuning, utawa sing biru, banjur gawanen mrene. (Pilihlah baju, yang merah, yang kuning, yang biru, kalau sudah bawa ke sini).
    b. Kowe milih sing abang apa sing ijo? (Kamu milih yang merah atau yang hijau).
    c. Kowe mangkat menyang Jakarta apa mulih menyang Surabaya? (Kamu berangkat ke Jakarta atau pulang ke Surabaya?).
    d. Panjenengan kula aturi mendhet ingkang ageng menapa ngersakaken ingkang alit? (Anda saya persilakan ambil yang besar atau menginginkan yang kecil?).

Kata sambung subordinatif

Kata sambung yang menghubungkan dua klausa atau lebih, yang memiliki status sintaksis tidak setara/sederajat. Macamnya:

  1. Kata sambung yang menjabarkan waktu, seperti: sawise, sadurunge, wiwit, nalika, duk nalika, sauntara, sasuwene, nganti.
    Contoh kalimat:
    a. Ibuke isih tetep nesu nganti Dwi nglakoni apa sing diprentahake. (Ibunya masih marah hingga Dwi menjalankan apa yang diperintahkan).
    b. Dheweke nduweni lara owah wiwit ditinggal mati bojone. (Dia menderita gangguan jiwa setelah ditinggal mati istrinya).
    c. Aku nunggu ana ngarep kantor sasuwene bapak njupuk bayaran. (Aku menunggu di depan kantor selama bapak mengambil gaji).
    d. Aku sarapan dhisik sadurunge mangkat sekolah. (Aku sarapan dulu sebelum berangkat sekolah).
    e. Pak Tujiko lagi nyambut gawe ana sawah nalika anake teka saka Surabaya. (Pak Tukijo sedang bekerja di sawah ketika anaknya datang dari Surabaya).
  2. Kata sambung yang menjelaskan syarat, seperti: yen (jika), manawa (kalau).
    Contoh kalimat:
    a. Manawa kowe ora gelem ndandani tingkah lakumu, bapakmu ora bakal aweh pangapura marang kowe. (Kalau kamu tidak mau memperbaiki tingkah lakumu, bapakmu tidak akan memberi ampunan kepadamu).
    b. Kowe isih tetep bodho yen kowe ora gelem sinau. (Kamu masih tetap bodoh kalau kamu tidak mau belajar).
  3. Kata sambung yang menyatakan pengandaian, seperti: saupamane, upama (seandainya, andaikan).
    Contoh kalimat:
    a. Dheweke ora bakal kangelan saupamane gelem ngrungokake pituture wong tuwane. (Dia tidak akan kesulitan seandainya mau mendengarkan ucapan orang tuanya).
    b. Saupamane dheweke gelem sinau mempeng, mesthi entuk nomer siji. (Seandainya ia mau giat belajar, pasti dapat rangking satu).
  4. Kata sambung yang menyatakan tujuan, seperti: supaya, kareben (agar).
    Contoh kalimat:
    a. Budi tansah nggawe lelucon kareben adhine meneng anggone nangis. (Budi selalu membuat lelucon supaya adiknya berhenti menangis).
    b. Wong-wong padha kerja bakti ngresiki kalen supaya omahe ora kebanjiran. (Orang-orang bekerja bakti membersihkan sungai agar rumahnya tidak kebanjiran).
  5. Kata sambung yang menyatakan makna berlawanan atau lawan kata/makna (konsesif), seperti: sanajan, nadyan, arepa, sanajana (meskipun, walaupun).
    Contoh kalimat:
    a. Apa kowe tetep tresna nadyan aku bocah gunung? (Apa kamu masih tetap cinta meskipun aku anak kampung?).
    b. Sanajan direwangi nyambut gawe rekasa, meksa durung bisa nyukupi kabutuhane saben dinane. (Meskipun sudah bekerja keras, masih belum bisa mencukupi kebutuhan tiap harinya).
    c. Arepa direwangi niba tangi yen durung kapareng dening Gusti mesthi ora kasil. (Walaupun sudah dijalani hingga jatuh bangun kalau belum diridhoi oleh Tuhan pasti tidak berhasil).
    d. Nganti saiki durung bisa dadi PNS, sanajana wis melu tes bola-bali. (Hingga saat ini belum bisa jadi PNS, meskipun sudah sering ikut tes).
  6. Kata sambung yang menyatakan suasana, seperti: kaya, kayata, kaya-kaya (seperti).
    Contoh kalimat:
    a. Tingkah lakune nganeh-anehi kaya kere munggah bale. (Tingkah lakunya aneh seperti orang kaya baru).
    b. Bandhane akeh banget kaya-kaya ora entek pitung turunan. (Hartanya banyak banget seperti tidak akan habis tujuh turunan).
  7. Kata sambung yang menyatakan sebab, seperti: sebab, jalaran, amarga, mergane (sebab, karena).
    Contoh kalimat:
    a. Wong-wong desa iku ora bisa liwat amarga kretege ambrol. (Masyarakat dewa tidak bisa lewat karena jembatannya rubuh).
    b. Prabowo ora sida mangkat menyang Jakarta jalaran ora diwenehi sangu. (Prabowo tidak jadi berangkat ke Jakarta karena tidak diberi uang saku).
    c. Reta ora mlebu sekolah sebab mbahe wedok ninggal donya. (Reta tidak berangkat sekolah karena neneknya meninggal dunia).
  8. Kata sambung yang menyatakan akibat, seperti: nganti, mulane, mula (maka, maka dari itu).
    Contoh kalimat:
    a. Panggawe iku bakal bali tumanduk marang awake dhewe mula aja sawiyah-wiyah marang liyan. (Tingkah laku itu akan kembali ke diri pribadi, maka dari itu jangan semena-mena kepada orang lain).
    b. Papan ing kene iki gawat kaliwat-liwat, mula padha sing ngati-ati. (Tempat ini berbahaya, karena itu berhati-hatilah).
    c. Olehe nyambut gawe ora ngetung wektu nganti kulawargane kapiran. (Ia bekerja tidak mengenal waktu hingga keluarganya tidak terurus).
  9. Kata sambung yang menyatakan keterangan, seperti: yen.
    Contoh kalimat:
    a. Kowe kudu weruh yen pakulinan muring-muring iku ora becik tumrap kasarasan. (Kamu harus tau kalau marah-marah itu tidak baik untuk kesehatan).
    b. Wahyono kandha yen Warti ora bisa teka. (Wahyono mengatakan bahwa Warti tidak bisa datang).

Bagi yang membutuhkan informasi tentang harga dan spesifikasi handphone silakan berkunjung ke droila.comhttps://droila.com .