Ukara Tanduk dan Ukara Tanggap

Ukara Tanduk dan Ukara Tanggap
(dutadumay.blogspot.com)

Ukara tanduk dan ukara tanggap adalah variasi dari kata kerja. Kata kerja adalah kata yang menandakan tindakan, keberadaan suatu benda, dan peristiwa yang dialami, atau memiliki makna yang selalu mengalami pergeseran makna. Jenis kata ini biasanya akan menjadi predikat pada suatu frasa atau kalimat.

Tembung kriya (verba, kata kerja) (saka basa Latin: verbum, “tembung”) yaiku tembung sing mratelakake sawijining tingkah (perbuatan), anane barang (keberadaan) , lan apa-apa kang nate dialami (pengalaman), utawa nduweni makna sing tansah ngalami owah gingsir. Jinise tembung iki lumrahe dadi wasesa ing sawijining frasa utawa ukara.

Berdasarkan Obyek Kalimat

Berdasarkan obyeknya, biasarnya berupa kata benda di dalam kalimat aktif. Obyek bisa menjadi subyek dalam kalimat pasif. Oleh karenanya kata kerja dibagi menjadi dua jenis:

Adhedhasar lesane, kang lesan mau tembung aran ing ukara tanduk (kalimat aktif), lesan mau bisa dadi jejering ukara ing ukara tanggap. Tembung kriya bisa diperang dadi rong golongan:

  1. Kata kerja verba transitif adalah kata kerja yang membutuhkan obyek. Umumnya subyek melakukan tindakan apapun yang disebutkan dalam predikat. Kata kerja verba transitif dapat dibagi menjadi:
  1. Tembung kriya mawa lesan (verba transitif) yaiku tembung kriya sing mbutuhake lesan. Lumrahe jejere nindakake apa-apa kang kasebut ing wasesa. Tembung kriya mawa lesan (verba transitif) bisa diperang dadi:

a. Kata kerja verba ekatransitif adalah kata kerja yang diiringi obyek yang jumlahnya hanya satu. Contoh dalam kalimat:

a. Tembung kriya ekatransitif (verba ekatransitif, verba monotransitif) yaiku tembung kriya kang digandhengi lesan kang cacahe mung siji. Tuladha ing ukara:

  1. Pak Jayus menulis cerita pendek.
  2. Anak-anak membaca buku cerita di perpustakaan.
  3. Pemerintah membangun waduk besar.
  1. Pak Jayus nulis crita cekak.
  2. Bocah-bocah maca buku crita ing perpustakaan.
  3. Negara mbangun wadhuk gedhe.

Kata kerja menulis, membaca, dan membangun itu termasuk kata kerja verba ekatransitif karena di belakang kata kerja tersebut hanya diikuti satu obyek. Dan obyek di ukara tanduk tadi diposisikan sebagai subyek dalam kalimat menggunakan ukara tanggap. Contoh lainnya: melihat, mengangkat, membuat, menyalin, menolak. Contoh dalam kalimat:

Tembung kriya nulis, maca, lan mbangun iku kalebu tembung kriya ekatransitif jalaran ing burine tembung mau mung digandhengi lesan. Lan uga lesane ing ukara tanduk mau bisa didadekake jejer ing ukara tanggap (kalimat pasif). Tuladha liyane: ndeleng, ngangkat, nggawe, nurun, nulak, lsp. Tuladha ing ukara:

Kalimat aktif

  1. Kemarin aku melihat wayang kulit.
  2. Para buruh mengangkat dagangan di atas kendaraan.
  3. Adikku membuat layang-layang.

Ukara tanduk (kalimat aktif):

  1. Aku wingi ndeleng wayang kulit.
  2. Para buruh ngangkat dagangan ing dhuwur prahoto.
  3. Adhiku nggawe layangan.

Kalimat aktif di atas jika dibuat menjadi kalimat pasif menjadi:

Ukara tanduk ing dhuwur iku yen didadekake ukara tanggap (kalimat pasif) dadi:

  1. Wayang dilihat olehku kemarin.
  2. Dagangan di atas kendaraan diangkat oleh para buruh.
  3. Layang-layang dibuat oleh adikku.
  1. Wayang takdeleng wingi.
  2. Dagangan ing dhuwur prahoto diangkat para buruh.
  3. Layangan digawe adhiku.

b. Kata kerja dwitransitif adalah kata kerja yang ada di dalam kalimat aktif yang diiringi oleh kata benda ganda. Satunya berupa obyek, sedangkan yang satunya berupa pelengkap.

b. Tembung kriya dwitransitif (verba dwitransitif, verba bitransitif) yaiku tembung kriya kang ana ing sajroning ukara tanduk digandhengi tembung aran cacah loro. Sing sisji arupa lesan (obyek), dene sing sijine arupa jangkepan (pelengkap).

Kalimat aktif:

  1. Ibu menuliskan surat adik.
  2. Ayah membacakan buku dongeng adikku yang perempuan.
  3. Mbah Surip membelikan gethuk cucunya.

Ukara tanduk (kalimat aktif):

  1. Ibu nulisake layang adhik.
  2. Bapak macakake buku dongeng adhiku sing wadon.
  3. Mbah Surip nukokake gethuk putune.

Kalimat aktif di atas bila diubah menjadi kalimat pasif maka menjadi:

Ukara tanduk ing dhuwur iku yen didadekake ukara tanggap (kalimat pasif) dadi:

  1. Adik dituliskan surat ibu.
  2. Adikku yang perempuan dibacakan buku dongeng ayah.
  3. Cucunya dibelikan gethuk Mbah Surip.
  1. Adhik ditulisake layang ibu.
  2. Adhiku sing wadon diwacakake buku dongeng bapak.
  3. Putune ditukokake gethuk mbah Surip.

Kata menuliskan, membacakan, dan mebelikan termasuk kata kerja dwitransitif karena kalimat tersebut memiliki obyek dan pelengkap. Obyeknya yaitu adik, adik perempuan, dan cucunya. Coba bandingkan dengan kalimat di Bahasa Indonesia di bawah ini:

Tembung nulisake, macakake, nukokake kalebu tembung kriya dwitransitif jalaran ukara kasebut nduweni lesan (obyek) lan jangkepan (pelengkap). Lesane yaiku adhik, adhiku sing wadon, lan putune. Coba katandhingna karo ukara ing basa Indonesia ing ngisor iki:

Ahmad sedang mencarikan Rian sebuah pekerjaan.
Ayah akan membelikan ibu pakaian baru.
Ukara kasebut yen didadekake ukara tanggap dadi:
Rian sedang dicarikan Ahmad